Wednesday, April 24, 2013

Saya Tidak Dapat Menerima Isteri Setelah Terbukti Dia Berbohong

Soalan:

Saya baru sahaja berkahwin dengan seorang gadis pilihan keluarga lapan bulan yang lalu. Selama tempoh tersebut, saya rasa tidak dapat menerimanya setelah mengenali sikap-sikap buruknya seperti suka berbohong, agak pemalas, kasar dan banyak tidur. Namun dia seorang isteri yang taat. Saya sentiasa berusaha menjauhkan diri daripadanya, saya juga telah berterus terang kepadanya tentang perasaan saya terhadapnya. Bahkan saya juga telah nyatakan kepadanya yang saya tidak mampu untuk memenuhi haknya yang wajib ke atas saya, dan saya bercadang untuk menceraikannya. Namun beliau tetap berkeras tidak mahu bercerai dan bersetuju tidak diberikan hak asalkan dia masih menjadi isteri saya. Hingga ke hari ini dia sentiasa berusaha untuk mengambil  hati saya, namun saya masih tidak dapat menerimanya disebabkan sikap-sikap buruknya tersebut. Mohon pandangan dari  ustaz.

Jawapan:

Di bawah ini adalah nasihat saya kepada saudara yang bertanya:

Pertama: Jangan gopoh untuk melafazkan talak. Alangkah lebih baik jika saudara mahu berusaha untuk memperbaiki sikap buruk yang ada pada  isteri saudara. Berapa ramai orang yang dahulunya berakhlak buruk, namun hari ini berubah menjadi insan yang amat taat kepada suruhan agama. Ketahuilah sesungguhnya perasaan kasih-sayang, belas-kasihan dan saling memahami antara suami dan isteri  memerlukan kesabaran, memerlukan kesanggupan untuk memberi kemaafan dari kedua-dua pihak demikian juga perlu diketepikan beberapa kekurangan yang ada pada pasangan. Disamping perlu diberi perhatian dan dihargai dari sudut kelebihan dan kebaikan lain yang ada pada pasangan. Abu Hurairah RA berkata, Nabi Muhammad SAW bersabda:

لاَ يَفْرَكْ مُؤْمِنٌ مُؤْمِنَةً إِنْ كَرِهَ مِنْهَا خُلُقًا رَضِىَ مِنْهَا آخَرَ

Mafhumnya: “Jangan seorang lelaki yang beriman membenci seorang wanita yang beriman (isterinya), jika ada akhlak isterinya yang tidak disukai, maka redailah siisteri kerana akhlah baiknya yang lain.” (HR Muslim)

Ketika mensyarahkan hadis ini al-Imam al-Nawawi RH berkata: “iaitulah sewajarnya seorang suami tidak membenci isterinya, kerana jika ada akhlak isteri yang tidak disukai oleh suami, sudah  tentu ada juga akhlak baik isteri yang disukai oleh suami, seperti isterinya seorang yang berakhlak buruk tetapi seorang yang beragama, atau dia seorang yang cantik, seorang yang menjaga kehormatan diri, atau seorang yang lembut dan seumpamanya.”

Seorang lelaki pernah memberitahu hasrat menceraikan isterinya kepada ‘Umar bin al-Khattab RA kerana dia tidak mencintai isterinya tersebut. Jawab ‘Umar bin al-Khattab RA:

ويحك، ألم تبن البيوت إلا على الحب؟ فأين الرعاية؟ وأين التذمم؟

“Celaka engkau, apakah rumah-rumah tidak boleh dibina melainkan di atas rasa cinta? Dimana rasa tanggungjawab memelihara (isteri dan keluarga) dan dimana menjaga maruah? (Kanzu al-‘Ummal)

Kedua: Bersabarlah dengan akhlak buruk yang ada pada isteri saudara, gaulilah dia dengan cara yang baik. Jika anda tetap tidak mampu memenuhi haknya sebagai isteri, dia juga rela keadaan tersebut, maka perkara itu tidak mengapa. Anda berhak untuk berkahwin dengan wanita lain, dalam masa yang sama tetap menjaga isteri pertama anda tersebut. Jika anda tetap dengan keputusan hendak menceraikan isteri anda, maka saya nasihatkan buatlah pertimbangan yang sewajarnya. Sesungguhnya talak adalah suatu yang halal pada ketika diperlukan.

Wallahu a’lam.

1 comments:

home-stayperlis said...

Nasihat yang baik...