Wednesday, May 6, 2015

BENARKAN JASAD DAN TUBUH-BADAN RASULULLAH SAW BERCAHAYA

Soalan:

Benarkan jasad dan tubuh-badan Rasulullah SAW bercahaya? Sehingga ada yang mendakwa Nabi SAW tidak memiliki bayang-bayang, dan rambut baginda juga tidak ada bayang-bayang? Mohon penjelasan dari Ustaz.

Jawapan:

Dakwaan ini jelas bertentang dengan ayat al-Quran yang menunjukkan baginda juga adalah manusia. Tiada perbezaan dalam penciptaan baginda dengan manusia lainnya. Sepertimana manusia memiliki baying-bayang, maka demikianlah Nabi SAW juga manusia yang memiliki baying-bayang. Kemuliaan yang diberikan oleh Allah kepada baginda dengan dilantik sebagai Rasul tidak mengeluarkan baginda sebagai seorang  manusia. Kerana itu Allah SWT mengajarkan baginda agar berkata:
   

Maksudnya: “Katakanlah: Sesungguhnya aku ini manusia biasa seperti kamu, yang diwahyukan kepadaku…” (al-Kahf: 110)
Firman Allah SWT lagi:
ô
Maksdunya: “Rasul-rasul mereka berkata kepada mereka: "Kami tidak lain hanyalah manusia seperti kamu.” (Ibrahim: 11)

Tidak dinafikan ada beberapa hadis yang menyatakan Nabi SAW diciptakan daripada cahaya. Namun kesemua hadis tersebut adalah palsu. [1]

Dalam sebuah hadis ‘Aisyah RA berkata:

فَقَدْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْلَةً مِنْ الْفِرَاشِ فَالْتَمَسْتُهُ فَوَقَعَتْ يَدِي عَلَى بَطْنِ قَدَمَيْهِ وَهُوَ فِي الْمَسْجِدِ وَهُمَا مَنْصُوبَتَانِ وَهُوَ يَقُولُ اللَّهُمَّ أَعُوذُ بِرِضَاكَ مِنْ سَخَطِكَ وَبِمُعَافَاتِكَ مِنْ عُقُوبَتِكَ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْكَ لَا أُحْصِي ثَنَاءً عَلَيْكَ أَنْتَ كَمَا أَثْنَيْتَ عَلَى نَفْسِكَ

Maksudnya: “Aku pernah kehilangan Rasulullah SAW pada suatu malam di tempat tidur, maka aku mencari baginda, lalu tanganku tersentuh perut dua kaki baginda, ketika itu baginda di dalam masjid, dan kedua telapak kaki baginda ditegakkan, baginda membaca: “(Makusudnya) Ya Allah, daku berlindung dengan keredhaanMu dari kemurkaanMu, dan dengan kemaafanMu (agar terselamat) dari siksaanMu. Daku berlindung dengan rahmatMu dari hukumanMu tidak terhitung pujian kepadaMu. Engkau adalah sepertimana pujianMu kepada diriMu.” (HR Muslim 486)

Jika benar cahaya yang dimaksudkan di dalam hadis-hadis yang mensifatkan baginda SAW seperti cahaya yang disangka oleh sebahagian orang. Maka sudah tentu ‘Aisyah RA tidak perlu meraba-raba dengan tangan beliau untuk mencari baginda SAW, cukup sekadar masuk ke dalam masjid dan sudah pasti beliau akan menemui baginda dengan mudah kerana cahaya dari mulut dan wajah baginda. Namun apabila beliau meraba-raba ketika mencari Rasulullah SAW perkara ini jelas menunjukkan cahaya tersebut bukan cahaya yang bersinar dan menerangi dalam ertikata cahaya hissiy.[2]

Wallahu a’lam.


[1] Lihat fatwa al-Lujnah al-Daimah al-Saudiyyah. Jilid: 10, al-‘Akidah. Di dalam soalan ditanya berkaitan sekumpulan manusia di Pakistan dari kumpulan pengikut Brelwi yang berkeyakinan Nabi SAW tiada baying-bayang bagi membuktikan baginda bukan seorang manusia.
[2] Lihat Syarh al-Syamail oleh al-Syeikh ‘Abd al-Razzaq bin ‘Abd al-Muhsin al-Badr. halaman 45.

Majlis Selawat Perdana Dihadiri Lambaga Rasulullah SAW?

Soalan:

Assalamu’alaikum Ustaz.
Ada beberapa kenalan saya yang selalu mengikuti majlis-majlis selawat perdana dan seumpamanya mendakwa majlis mereka dihadiri oleh Rasulullah. Kehadiran baginda disaksikan oleh sebahagian daripada mereka. Mereka mendakwa baginda datang dalam rupa lembaga. Mohon penjelasan dari ustaz.

Jawapan:

Bagaimana mereka dapat pastikan lembaga yang datang itu adalah lembaga Rasulullah SAW? Hairan sungguh hairan, mengapa dakwaan seumpama ini tidak pernah dibuat oleh mana-mana ulama umat Islam seperti Imam Abu Hanifah, Malik, al-Syafie dan Ahmad? Tak pernah ada juga dakwaan seperti ini dinukilkan kepada kita dari zaman para sahabat RA? Ajaib sungguh ajaib, apakah majlis mereka lebih mulia berbanding majlis ilmu yang diadakan oleh para Sahabat dan para ulama rabbaniyyin?

Jika benar ada dakwaan seperti yang dinyatakan, kita bimbang, lembaga yang didakwa hadir, sebenarnya adalah syaitan yang datang ke dalam majlis mereka bagi tujuan memperdayakan mereka. Di bawah ini saya terjemahkan perkataan Syeikh al-Islam Ibn Taimiyyah, mudah-mudahan boleh dijadikan sebagai bahan penilaian. Beliau berkata:

ولما كانت الخوارق كثيرا ما تنقص بها درجة الرجل كان كثير من الصالحين يتوب من مثل ذلك ويستغفر الله تعالى كما يتوب من الذنوب : كالزنا والسرقة وتعرض على بعضهم فيسأل الله زوالها وكلهم يأمر المريد السالك أن لا يقف عندها ولا يجعلها همته ولا يتبجح بها ; مع ظنهم أنها كرامات فكيف إذا كانت بالحقيقة من الشياطين تغويهم بها فإني أعرف من تخاطبه النباتات بما فيها من المنافع وإنما يخاطبه الشيطان الذي دخل فيها وأعرف من يخاطبهم الحجر والشجر وتقول : هنيئا لك يا ولي الله فيقرأ آية الكرسي فيذهب ذلك.
وأعرف من يقصد صيد الطير فتخاطبه العصافير وغيرها وتقول : خذني حتى يأكلني الفقراء ويكون الشيطان قد دخل فيها كما يدخل في الإنس ويخاطبه بذلك ومنهم من يكون في البيت وهو مغلق فيرى نفسه خارجه وهو لم يفتح وبالعكس وكذلك في أبواب المدينة وتكون الجن قد أدخلته وأخرجته بسرعة أو تمر به أنوار أو تحضر عنده من يطلبه ويكون ذلك من الشياطين يتصورون بصورة صاحبه فإذا قرأ آية الكرسي مرة بعد مرة ذهب ذلك كله.وأعرف من يخاطبه مخاطب ويقول له أنا من أمر الله ويعده بأنه المهدي الذي بشر به النبي صلى الله عليه وسلم ويظهر له الخوارق [ ص: 301 ] مثل أن يخطر بقلبه تصرف في الطير والجراد في الهواء ; فإذا خطر بقلبه ذهاب الطير أو الجراد يمينا أو شمالا ذهب حيث أراد وإذا خطر بقلبه قيام بعض المواشي أو نومه أو ذهابه حصل له ما أراد من غير حركة منه في الظاهر وتحمله إلى مكة وتأتي به وتأتيه بأشخاص في صورة جميلة وتقول له هذه الملائكة الكروبيون أرادوا زيارتك فيقول في نفسه : كيف تصوروا بصورة المردان فيرفع رأسه فيجدهم بلحى ويقول له علامة إنك أنت المهدي إنك تنبت في جسدك شامة فتنبت ويراها وغير ذلك وكله من مكر الشيطان

Maksudnya: “Dan ketikamana perkara-perkara luar dari kebiasaan kebanyakannya apa-apa yang boleh mengurangkan kedudukan seseorang. Kerana itu ramai dari kalangan orang-orang soleh bertaubat dari perkara-perkara seperti ini (perkara-perkara luar dari kebiasaan) dan beristighfar kepada Allah Taala sepertimana seseorang bertaubat dari dosa seumpama zina dan mencuri. Mereka meminta agar Allah menghilangkan perkara-perkara tersebut dari mereka. Mereka juga meminta para murid al-Salik agar tidak memberi perhatian kepada perkara-perkara luar dari kebiasaan itu dan jangan bermegah dengannya. Dalam keadaan perkara-perkara luar biasa itu pada sangkaan mereka adalah berupa karamah. Maka bagaimana jika perkara-perkara luar biasa itu pada hakikatnya ialah tipu-daya syaitan. Daku mengetahui adanya orang yang mana tumbuh-tumbuhan berbicara dengannya dalam perkara-perkara yang bermanfaat, sebaliknya yang berbicara dengannya itu adalah syaitan yang telah masuk ke dalam tumbuh-tumbuhan tersebut. Aku juga mengenali adanya orang yang batu dan pokok berbicara dengannya dan berkata: “keberuntungan untukmu wahai wali Allah.” Lalu orang itu membaca ayat al-Kursi, lalu suara itu lari daripadanya. aku juga mengetahui adanya orang yang hendak memburu burung, lalu burung-burung kecil dan lainnya berbicara dengannya dan berkata: “Ambillah (tangkaplah) aku, agar orang-orang miskin dapat memakan daging aku.” Sedangkan syaitan telah memasuki ke dalam burung tersebut sepertimana mereka memasuki tubuh-badan manusia dan berbicara melalui lidah mereka. Demikian juga dari kalangan mereka ada pula ketika berada di dalam rumah dalam keadaan pintu tertutup, dia melihat dirinya di luar rumahnya sedangkan dia belum lagi membuka puntu rumah, berlaku juga hal yang sebaliknya. Demikian juga di pintu-pintu bandar, terdapat jin yang masuk dan keluar dengan cepat, atau mereka mendatangkan kepadanya orang yang dia minta, semua itu adalah syaitan yang menyerupai rupa sahabatnya. Apabila dia membaca ayat al-Kursiy beberapa kali, semua itu pergi daripadanya. aku juga mengetahui ada orang yang berbicara dengannya seseorang yang berkata: “Aku datang dari perintah Allah.” Lalu dia bersumpah kepada orang itu bahawa dia ialah imam mahdi yang dikhabarkan oleh Nabi SAW, lalu dia menzahirkan beberapa perkara luar biasa seperti membawa hatinya membayangkan sekumpulam burung dan belalang berterbangan di udara. Apabila orang itu terlintas di hatinya agar burung dan belalang itu bergerak ke arah kanan atau kiri, semuanya ikut berdasarkan apa yang terlintas di dalam hatinya. Apabila terlintas di dalam hatinya sebahagian binatang ternak berjaga, tidur atau pergi, maka semua berlaku apa yang dikehendakinya tanpa perlu sebarang gerakan tindakan zahir darinya. Mereka (para jin dan syaitan) membawanya ke Mekah, dan mereka juga mendatangkan kepadanya beberapa individu dengan rupa yang cantik dan berkata kepadanya: “Ini adalah para al-Malaikat al-Karubiyyun[1] hendak menziarahinya. Lalu orang itu berkata di dalam hatinya: “Bagaimana mereka boleh menyerupai rupa paras Amrad (lelaki-lelaki yang cantik dan tidak memiliki janggut), lalu dia mengangkat kepalanya dan mendapati mereka semua mempunyai janggut pula. Dan dikatakan kepadanya, engkau memiliki tanda yang engkau adalah imam mahdi, iaitulah dengan tumbuhnya tahi lalat di jasad engkau, dan tahi  lalat itu tumbuh di badannya dan dia dapat melihat tahi lalat tersebut dan perkara-perkara lain lagi yang berlaku yang semuanya adalah dari tipu-daya dan perancangan syaitan.” [2]



[1]  Al-Karubiyyun ialah nama malaikat yang terdapat berbagai tafsiran para ulama. Namun ia bukan bersumberkan hadis yang sahih. Sebaliknya disebut oleh beberapa ulama tafsir di dalam kitab mereka antaranya al-Imam Ibn Kathir ketika menafsirkan ayat 7 dari surah Ghafir: Maksudnya: “malaikat Yang memikul Arasy dan malaikat Yang berada di sekelilingnya, bertasbih memuji Tuhannya; dan beriman kepadanya; serta mereka memohon ampun bagi orang-orang Yang beriman (dengan berdoa merayu): "Wahai Tuhan kami! rahmatMu dan IlmuMu meliputi segala-galanya; maka berilah ampun kepada orang-orang Yang bertaubat serta menurut jalanMu, dan peliharalah mereka dari azab neraka.” Beliau berkata:
يخبر تعالى عن الملائكة المقربين من حملة العرش الأربعة ، ومن حوله من الكروبيين ، بأنهم يسبحون بحمد ربهم
Maksudnya: “Allah Taala menkhabarkan tentang para malaikat al-Muqarrabin dari kalangan malaikat pemikul ‘Arasy yang empat, dan malaikat sekitar ‘arasy dari kalangan al-Karubiyyin, bahawa mereka semua bertasbih dan memuji tuhan mereka…” (lihat Tafsir al-Quran al-‘Azim)
[2] Majmu’ al-Fatawa oleh Syeikh al-Islam Ibn Taimiyyah 11/30

Tuesday, January 27, 2015

Antara Keseronokan Di Dalam Syurga

Antara Keseronokan Di Dalam Syurga

Imam Muslim meriwayatkan:

حَدَّثَنَا أَبُو عُثْمَانَ سَعِيدُ بْنُ عَبْدِ الْجَبَّارِ الْبَصْرِيُّ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ سَلَمَةَ عَنْ ثَابِتٍ الْبُنَانِيِّ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ فِي الْجَنَّةِ لَسُوقًا يَأْتُونَهَا كُلَّ جُمُعَةٍ فَتَهُبُّ رِيحُ الشَّمَالِ فَتَحْثُو فِي وُجُوهِهِمْ وَثِيَابِهِمْ فَيَزْدَادُونَ حُسْنًا وَجَمَالًا فَيَرْجِعُونَ إِلَى أَهْلِيهِمْ وَقَدْ ازْدَادُوا حُسْنًا وَجَمَالًا فَيَقُولُ لَهُمْ أَهْلُوهُمْ وَاللَّهِ لَقَدْ ازْدَدْتُمْ بَعْدَنَا حُسْنًا وَجَمَالًا فَيَقُولُونَ وَأَنْتُمْ وَاللَّهِ لَقَدْ ازْدَدْتُمْ بَعْدَنَا حُسْنًا وَجَمَالًا

Maksudnya: “Daripada Anas bin Malik, bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya di dalam syurga terdapat pasar. Penghuni syurga mendatanginya pada setiap Jumaat, lalu angin al-Syamal datang meniup dan merata ke wajah-wajah dan pakaian-pakaian mereka. Maka bertambahlah keelokan dan kecantikan (mereka). Mereka kembali ke pangkuan keluarga mereka dalam keadaan telah bertambah keelokan dan kecantikan mereka. Keluarga mereka berkata kepada mereka: “Demi Allah, sesungguhnya anda telah bertambah elok dan cantik sekarang ini.” Mereka menjawab: “Dan kamu semua juga, demi Allah telah bertambah elok dan cantik sekarang ini.”  (HR Muslim di dalam Sahihnya: Kitab al-Jannah wa Sifah Na’iemiha wa Ahliha: Bab Fi al-Suq al-Jannah Wa Ma Yanaluna Fiha Min al-Na’iem wa al-Jamal: Hadis no: 2833. Sahih Muslim beserta Syarah oleh al-Nawawi. Dar al-Khair, Tahun: 1416H/1996M)

Kata al-Nawawi: “Yang dimaksudkan dengan pasar di sini ialah tempat berkumpulnya ahli syurga sepertimana mereka berkumpul di pasar ketika di dunia. Pada setiap hari Jumaat pula bermaksud: dalam kadar seminggu. Dinamakan angin syurga dengan angin al-Syamal kerana ia datang dari arah belakang kiblat (barat). Ia merupakan nama kepada angin yang membawa hujan di sisi orang Arab yang datang dari arah Syam. Orang-orang ‘Arab mengharapkan datangnya awan yang ditiup dari arah Syam (yang membawa hujan). ” – nukilan dengan sedikit olahan semula - 

Wednesday, January 14, 2015

Siapakah Luqman yang disebut di dalam al-Quran?

al-Imam alNawawi berkata: 

"Para ulama berbeza pandangan apakah beliau seorang nabi. Kata Abu Ishak al-Tha'labiy: Para ulama telah bersepakat beliau seorang yang bijaksana dan bukan seorang nabi, melainkan 'Ikrimah yang berpendapat beliau adalah seorang nabi, 'Ikrimah menyendiri dengan pendapatnya ini. adapun anak Luqman yang dinasihati agar jangan mensyirikkan ALlah, dikatakan namanya ialah An'um (أَنْعُمُ), dikatakan juga namanya ialah Misykam (مِشْكَمُ)." (Lihat Syarh Sahih Muslim oleh al-Nawawi. Kitab al-Iman, Bab Sidq al-Iman wa Ikhlasihi. hadith bilangan: 124. Cetakan Dar al-Khair. tahun: 1416H/1996M)

al-Imam Ibn Kathir pula berkata: 

"(Luqman) Beliau ialah Luqman bin 'Anqaa' bin Saduun (لُقْمَانُ بْنُ عَنْقَاءَ بْنِ سَدُونَ). anak beliau pula bernama: Tharaan (ثَارَانُ), dalam pandangan yang dihikayatkan oleh al-Suhaili." (Lihat Tafsir Ibn Kathir. Dar Tayyibah. Tahun: 1422H/2002M. Tafsir Surah Luqman: 13)

wallahu a'lam.

Tuesday, December 23, 2014

Bila Sempurnanya Pembentukan Janin Di Dalam Rahim?

Oleh: Mohamad Abdul Kadir bin Sahak

Di dalam al-Quran dinyatakan penciptaan manusia di dalam rahim ibunya melalui 3 fasa iaitulah Nutfah (titisan air mani), ‘Alaqah (segumpal darah) setelah itu Mudhghah (segumpal daging) dan bermulanya pembentukan tulang. Allah SWT berfirman:

Maksudnya: “kemudian kami ciptakan Nutfah (air mani itu) segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. kemudian Kami jadikan Dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha sucilah Allah, Pencipta yang paling baik.” (al-Mukminun: 14)

Persoalan sempurnanya pembentukan janin di dalam perut ibu mengandung menimbulkan perbezaan pendapat di kalangan ulama. Apakah fasa Nutfah (air mani), ‘Alaqah (segumpal darah), Mudhghah (segumpal daging) dan pembentukan tulang berlaku dalam tempoh 40 hari atau 120 hari. Perbezaan ini timbul disebabkan berlaku pertentangan yang zahir dalam sebahagian riwayat hadis yang membicarakan tajuk ini.

RIWAYAT HADIS AL-BUKHARI DAN MUSLIM

Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim di dalam kitab Sahihnya, daripada ‘Abdullah bin Mas’ud katanya: “Rasulullah SAW yang benar lagi dibenarkan telah menceritakan kepada kami:

إِنَّ أَحَدَكُمْ يُجْمَعُ خَلْقُهُ في بَطْنِ أُمِّهِ أَرْبَعِينَ يَوْمًا ثُمَّ يَكُونُ في ذلك عَلَقَةً مِثْلَ ذلك ثُمَّ يَكُونُ في ذلك مُضْغَةً مِثْلَ ذلك ثُمَّ يُرْسَلُ الْمَلَكُ فَيَنْفُخُ فيه الرُّوحَ وَيُؤْمَرُ بِأَرْبَعِ كَلِمَاتٍ بِكَتْبِ رِزْقِهِ وَأَجَلِهِ وَعَمَلِهِ وَشَقِيٌّ أو سَعِيدٌ فَوَا الَّذِي لَا إِلَهَ غَيْرُهُ إِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ الْجَنَّةِ حتى ما يَكُونُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إلا ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عليه الْكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ فَيَدْخُلُهَا وان أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ حتى ما يَكُونُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إلا ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عليه الْكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ الْجَنَّةِ فَيَدْخُلُهَا

Maksudnya: Sesungguhnya setiap orang daripada kamu, dihimpunkan ciptaannya di dalam perut ibunya selama 40 hari, kemudian dalam tempoh itu menjadi segumpal darah seperti itu juga, kemudian dalam tempuh itu menjadi seketul daging seperti itu juga. Setelah itu diutuskan kepadanya malaikat, lalu ditiupkan ke dalamnya ruh dan diperintahkan dengan 4 perkara: ketentuan rezeki, ajal, amalan, bahagian atau sengsara…” (HR Muslim)

Hadis dari Abdullah bin Mas’ud juga yang diriwayatkan oleh al-Bukhari pula dengan lafaz:

إِنَّ أَحَدَكُمْ يُجْمَعُ خَلْقُهُ في بَطْنِ أُمِّهِ أَرْبَعِينَ يَوْمًا ثُمَّ يَكُونُ عَلَقَةً مِثْلَ ذلك ثُمَّ يَكُونُ مُضْغَةً مِثْلَ ذلك ثُمَّ يَبْعَثُ الله مَلَكًا
Maksudnya: “Sesungguhnya setiap orang daripada kamu, dihimpunkan ciptaannya di dalam perut ibunya selama 40 hari, kemudian menjadi segumpal darah seperti tempoh  itu juga, kemudian menjadi seketul daging seperti tempoh itu juga, setelah itu Allah mengutuskan kepadanya malaikat…” (HR al-Bukhari)

Jika diperhatikan dari dua riwayat yang berbeza ini, hadis yang diriwayatkan oleh Muslim terdapat lafaz tambahan yang tidak terdapat di dalam riwayat al-Bukhari. Lafaz tambahan tersebut ialah ungkapan في ذلك yang diterjemahkan sebagai “dalam tempoh itu” (dihitamkan dalam terjemahan hadis Muslim).

Keberadaan lafaz tambahan ini boleh membawa maksud yang berbeza kepada hadis. Kerana itu para ulama yang mensyarahkan hadis berbeza pandangan bilakah sempurnanya himpunan penciptaan janin di dalam rahim ibunya. Apakah setelah 40 hari atau setelah 120 hari.

PANDANGAN PERTAMA

Himpunan penciptaan janin menjadi sempurna selepas 120 hari. Kefahaman ini berdasarkan lafaz hadis yang diriwayatkan oleh al-Bukhari, dimana lafaz مثل ذلك membawa maksud persamaan tempoh 40 hari yang boleh diterjemahkan sebagai “Seperti tempoh itu juga”. Maka hasilnya penciptaan janin di dalam rahim berada selama 40 hari dalam keadaan Nutfah, 40 hari dalam keadaan ‘Alaqah dan 40 hari lagi berada dalam keadaan Mudhghah. Terhasilnya jumlah keseluruhannya sebanyak 120 hari. Setelah tempoh ini barulah diutuskan malaikat dan ditiupkan ruh. Antara ulama yang berpandangan sebegini ialah al-Imam al-Nawawi di dalam kitabnya Syarh al-Nawawi ‘Ala Sahih Muslim, Badr al-Din al-‘Aini al-Hanafi di dalam kitabnya ‘Umdah al-Qari Syarh Sahih al-Bukhari, Ibn Hajar Abu Fadhl Ahmad bin ‘Ali bin Muhammad bin Ahmad bin Hajar al-‘Asqalani (M852H) di dalam kitabnya Fath al-Bari, al-Qadhi ‘Iyadh, Muhammad al-Amin bin Muhammad al-Mukhtar bin ‘Abd al-Qadir al-Syanqiti (M1393H) di dalam kitab tafsirnya Adhwa’ al-Bayan Fi Idhah al-Quran bi al-Quran, al-Imam al-Qurtubi di dalam tafsirnya, Ibn al-Qayyim Muhammad bin Abi Bakr Ibn Qayyim al-Jauziyyah dan Ibn ‘Asyur di dalam kitab tafsirnya al-Tahrir wa al-Tanwir.

PANDANGAN KEDUA

Himpunan penciptaan janin sempurna selepas tempoh 40 hari. Antara yang berpandangan sebegini ialah Muhammad bin ‘Ali bin ‘Abd al-Wahid al-Ansori Kamaluddin yang lebih dikenali sebagai Ibn al-Zamlakani (ابن الزملكاني). Beliau merupakan seorang faqih, dan mengepalai para ulama mazhab al-Syafie di zamannya. Beliau dilahirkan pada 667H dan meninggal pada 727H. Di kalangan ulama terkemudian yang mengambil pandangan ini ialah al-Syeikh ‘Abd al-Majid al-Zindani dan Dr. ‘Abdullah al-Musleh.

PANDANGAN PILIHAN

Setelah dihimpun dan diteliti setiap nas yang menyebut permasalahan ini, menurut huraian para ulama yang berbagai. Maka ia jelas menunjukkan bahawa pandangan  yang mengatakan mudhghah  (ketulan daging) tidak akan sempurna dan ruh tidak akan ditiupkan melainkan setelah melalui tempoh selama 120 hari adalah pandangan yang lemah berdasarkan bukti-bukti berikut:

1.    Hadis daripada ‘Abdullah bin Mas’ud di atas diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim. Namun hadis yang diriwayatkan oleh Muslim terdapat lafaz tambahan iaitulah في ذلك di dua tempat, iaitulah sebelum perkataan علقة dan مضغة. Tambahan ini adalah tambahan yang sahih, dikira sebagai termasuk dalam asal teks hadis setelah dihimpunkan riwayat-riwayat yang berbagai.

2.    Al-Quran telah menyebut tulang-belulang janin terbentuk selepas fasa Mudhghah (ketulan daging). Setelah itu terdapat pula hadis yang diriwayatkan daripada Huzaifah bin Asid, dimana Nabi SAW telah menyatakan permulaan pembentukan tulang-belulang bermula setelah malam yang ke-42. Baginda SAW bersabda:

إِذَا مَرَّ بِالنُّطْفَةِ ثِنْتَانِ وَأَرْبَعُونَ لَيْلَةً بَعَثَ اللَّهُ إِلَيْهَا مَلَكًا فَصَوَّرَهَا وَخَلَقَ سَمْعَهَا وَبَصَرَهَا وَجِلْدَهَا وَلَحْمَهَا وَعِظَامَهَا ثُمَّ قَالَ يَا رَبِّ أَذَكَرٌ أَمْ أُنْثَى فَيَقْضِي رَبُّكَ مَا شَاءَ وَيَكْتُبُ الْمَلَكُ ثُمَّ يَقُولُ يَا رَبِّ أَجَلُهُ فَيَقُولُ رَبُّكَ مَا شَاءَ وَيَكْتُبُ الْمَلَكُ ثُمَّ يَقُولُ يَا رَبِّ رِزْقُهُ فَيَقْضِي رَبُّكَ مَا شَاءَ وَيَكْتُبُ الْمَلَكُ ثُمَّ يَخْرُجُ الْمَلَكُ بِالصَّحِيفَةِ فِي يَدِهِ فَلَا يَزِيدُ عَلَى مَا أُمِرَ وَلَا يَنْقُصُ 

Maksudnya: “Apabila nutfah melalui 42 malam, Allah akan mengutuskan kepada janin itu malaikat, lalu ditetapkan rupanya, diciptakan pendengaran, penglihatan, kulit, daging dan tulang-belulangnya. Kemudian malaikat bertanya: “Wahai Tuhan, Lelaki atau perempuan?” Lalu Tuhanmu menetapkan apa yang dikehendakiNya, dan malaikat mencatitnya. Kemudian malaikat bertanya lagi: “Wahai tuhan, bagaimana dengan ajalnya?” Lalu Tuhanmu mengarahkan berdasar apa yang dikehendakiNya.” Dan dicatit oleh malaikat. Kemudian malaikat bertanya lagi: “Wahai Tuhan, bagaimana dengan rezekinya?” Lalu Tuhanmu menetapkan rezeki untuknya berdasar apa yang dikehendakiNya. Dan dicatit oleh malaikat. Setelah itu malaikat akan bawa keluar satu lembaran di tangannya, maka tidak akan bertambah mahupun berkurang terhadap apa yang telah diperintahkan.” (HR Muslim, Kitab al-Qadar, Bab Kaifiyyah Khalq al-Adami Fi Batn Ummih wa Kitabah Rizqih wa ajalih wa ‘amalih wa syaqawatih wa Sa’adatih. Hadis bilangan 2645, 4783)

Oleh itu pandangan yang mengatakan tulang-belulang mula terbentuk selepas 120 hari adalah bertentangan dengan zahir hadis ini.

3.    Penyelidikan-penyelidikan terkini berkaitan janin di dalam perut ibu membuktikan pembentukan tulang bermula sebaik sahaja janin melepasi minggu ke-6. Penemuan ini menguatkan lagi makna zahir yang jelas dari hadis Huzaifah berdasarkan riwayat Imam Muslim ini.




Perubahan janin dari usia 1 hari, 7 hari, 35 hari, 42 hari sehingga 49 hari. Ketika janin berusia 42 hari ia telah berbentuk seorang insan. (sumber: http://www.kaheel7.com/)


Kebanyakan janin ketika berumur 5 minggu. Masih tidak kelihatan seorang insan.


41 hari.


Janin ketika berumur 41 dan 44 hari. Ketika berumur 44 hari jelas kelihatan ciri-ciri seorang insan. Mata mula terbelah dan telinga mula terbentuk.


RUJUKAN KATA NAMA ISYARAT

Permasalah berikutnya yang perlu diselesaikan ialah berkaitan Isim al-Isyarah yang terdapat di dalam hadis, iaitulah: مثل ذلك yang diterjemahkan sebagai “seperti itu juga”.

Setelah diterima tambahan ayat في ذلك yang terdapat dalam riwayat Muslim yang membawa kefahaman proses perubahan daripada setitis air mani kepada segumpal darah seterusnya menjadi segumpal daging berlaku dalam tempoh masa 40 hari bukan 120 hari. Maka sudah tentu مثل ذلك yang bermaksud “Seperti itu juga” bukan merujuk 40 hari dalam keadaan setitis air mani, 40 hari segumpal darah dan 40 hari lagi sebagai ketulan daging.

Jika demikian, مثل ذلك yang bermaksud “Seperti itu juga” sama ada merujuk kepada ‘Himpunan Ciptaan’  (جمع الخلق) atau merujuk kepada ‘Perut Ibu’ (بطن الأم). Ini kerana مثل ذلك adalah lafaz umum yang jika dapat dikenalpasti penjelasannya, maka hendaklah ia difahami menurut penjelasan tersebut.  

Jika diandaikan ia merujuk kepada ‘Perut ibu’ maka jadilah maksud hadis ini:

“Sesungguhnya setiap orang daripada kamu, dihimpunkan ciptaannya di dalam perut ibunya selama 40 hari, kemudian dalam tempoh itu menjadi segumpal darah seperti itu juga (iaitulah di dalam perut ibu), kemudian dalam tempoh itu menjadi seketul daging seperti itu juga (iaitulah di dalam perut ibu)…”

Namun pengulangan seperti ini tidak membawa suatu maksud yang baharu, bahkan ia merupakan satu pengulangan yang tidak perlu. Kerana sudah diketahui umum penciptaan manusia dihimpunkan di dalam perut ibunya. Pengulangan seperti ini berlawanan dengan sifat Fasahah yang ada pada ungkapan-ungkapan dari Nabi SAW.
Oleh itu ungkapan مثل ذلك tidak boleh dirujuk kepada ‘Perut Ibu’. Sebaliknya ia adalah merujuk kepada ‘Himpunan ciptaan’.

Perkara ini seperti yang dinyatakan oleh Ibn al-Zamlakani di dalam al-Burhan al-Kasyif ‘An I’jaz al-Quran al-Karim. Beliau merupakan salah seorang ulama yang masyhur pada kurun ke 7 Hijrah. Beliau menyatakan maksud ini juga ditunjukkan di dalam hadis yang diriwayatkan oleh al-Bukhari. Dimana maksud hadis: “Dihimpunkan ciptaan di dalam perut ibu” iaitulah dihimpun kesemua fasa itu, dicipta dengan kukuh dan penuh ketelitian di dalam perut ibu.

Kefahaman ini boleh dilihat dari contoh seseorang yang berkata: “Seseorang insan sepanjang umurnya akan berubah-rubah keadaannya.” Setelah itu dia jelaskan maksud perubahan itu dengan berkata: “dia berada dalam keadaan disusui ibunya, kemudian berhenti dari menyusu, kemudian menjadi kanak-kanak, kemudian seorang pemuda, kemudian menjadi dewasa, kemudian menjadi tua, kemudian menjadi lemah, kemudian dia diwafatkan oleh Allah.” Ayat ini merupakan perkhabaran tentang perubahan-perubahan yang berlaku dalam tempoh usianya selama berada di dunia.

Oleh itu maksud hadis yang sebenarnya ialah:

Sesungguhnya setiap orang daripada kamu, dihimpunkan ciptaannya (dalam keadaan kukuh dan teliti) di dalam perut ibunya selama 40 hari, kemudian dalam tempoh demikian (iaitulah dalam bilangan 40 hari itu) ia akan menjadi segumpal darah seperti itu juga (iaitulah yang dihimpun ciptaannya dengan kukuh dan teliti), kemudian dalam tempuh demikian (iaitulah dalam bilangan 40 hari yang sama) ia akan menjadi seketul daging seperti itu juga (iaitulah yang dihimpun ciptaannya dengan kukuh dan teliti). Setelah itu diutuskan kepadanya malaikat, lalu ditiupkan ke dalamnya ruh dan diperintahkan dengan 4 perkara: ketentuan rezeki, ajal, amalan, bahagian atau sengsara.”

Berdasarkan huraian ini, ia menunjukkan sempurnanya pembentukan janin dan waktu tiupan ruh berlaku kepada janin di dalam perut ibu setelah berlalunya 42 malam. Perkara ini juga disokong dan dikuatkan dengan kajian moden.

Wallahu a’lam.

http://bayanelislam.net/Suspicion.aspx?id=03-02-0063