Wednesday, March 5, 2014

Contoh Doa al-Istisqa' (Doa Minta Hujan)

(DOA ISTISQA DISUNNAHKAN MENADAH DUA TANGAN KE LANGIT DENGAN BERSUNGGUH-SUNGGUH. SEHINGGA NABI SAW PERNAH MENADAHNYA HINGGA KE TAHAP BELAKANG TELAPAK TANGAN BAGINDA DIHADAPKAN KE LANGIT)

اَللهُ أَكْبَرُ وَللهِ الْحَمْد / إِنَّكُمْ شَكَوْتُمْ جَدْبَ دِيَارِكُمْ  /وَاسْتِئْخَارَ الْمَطَرِ عَنْ إِبَّانِ زَمَانِهِ عَنْكُمْ / وَقَدْ أَمَرَكُمْ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ أَنْ تَدْعُوهُ  /وَوَعَدَكُمْ أَنْ يَسْتَجِيبَ لَكُمْ[1]

Allah yang Maha Besar dan bagi Allah segala pujian, Sesungguhnya kamu semua telah mengadu berkenaan kemarau yang berlaku dan lamanya hujan tidak turun, dan sesungguhnya Allah Azza wa Jalla telah menyuruh kamu semua berdoa kepadanya dan Dia juga berjanji akan memakbulkannya.

  الحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْن، الرَّحْمَنِ الرَّحِيْم، مَالِكِ يَوْمِ الدِّيْن، لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ  /يَفْعَلُ مَا يُرِيدُ / اللَّهُمَّ أَنْتَ اللَّهُ / لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ الْغَنِيُّ / وَنَحْنُ الْفُقَرَاءُ / أَنْزِلْ عَلَيْنَا الْغَيْثَ / وَاجْعَلْ مَا أَنْزَلْتَ لَنَا / قُوَّةً وَبَلَاغًا إِلَى حِينٍ[2]
       
“Segala pujian adalah milik Allah tuhan sekelian alam, Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Tuhan Yang Menguasai hari pembalasan. Tidak ada tuhan yang berhak disembah melainkan Allah, Dia melakukan apa yang dikehendakiNya, Ya Allah Dikaulah Allah, tiada tuhan yang berhak disembah melainkan Dikau Yang Maha Kaya, sedangkan kami yang fakir, turunkan untuk kami hujan, dan jadikan apa yang Dikau turunkan itu kekuatan dan memenuhi keperluan kami.

  اللَّهُمَّ أَغِثْنَا / اللَّهُمَّ أَغِثْنَا / اللَّهُمَّ أَغِثْنَا[3]

Ya Allah turunkan hujan kepada kami, Ya Allah turunkan hujan kepada kami, Ya Allah turunkan hujan kepada kami.

اللَّهُمَّ اسْقِنَا غَيْثًا مُغِيثًا / مَرِيئًا / مُرِيعًا / طَبَقاً  / عَاجِلًا غَيْرَ  رَائِثٍ / نَافِعًا غَيْرَ ضَارٍّ[4]

Ya Allah turunkan hujan kepada kami, bantuan, baik kesudahan, banyak, mendatangkan manfaat, dengan mencurah-curah, turun sekarang ini juga tanpa dilewatkan, bermanfaat tanpa mendatangkan mudharat.

 اللَّهُمَّ اسْقِ عِبَادَكَ / وَبَهِيْمَتَكَ / وَانْشُرْ رَحْمَتَكَ / وَأَحْيِ بَلَدَكَ الْمَيِّتَ[5].

Ya Allah turunkanlah hujan kepada para hambaMu,  untuk minuman binatang-binatang ternakan dan sebar-luaskanlah rahmatMu, hidupkanlah bumiMu yang mati ini.

اللَّهُمَّ اسْقِنَا الْغَيْثَ / وَلَا تَجْعَلْنَا مِنْ الْقَانِطِينَ/ اللَّهُمَّ إنَّ بِالْعِبَادِ وَالْبِلَادِ وَالْبَهَائِمِ / مِنْ اللَّأْوَاءِ وَالْجَهْدِ وَالضَّنْكِ  /مَا لَا نَشْكُو إلَّا إلَيْك / اللَّهُمَّ أَنْبِتْ لَنَا الزَّرْعَ / وَأَدِرَّ لَنَا الضَّرْعَ / وَاسْقِنَا مِنْ بَرَكَاتِ السَّمَاءِ / وَأَنْبِتْ لَنَا مِنْ بَرَكَاتِ الْأَرْضِ/  اللَّهُمَّ ارْفَعْ عَنَّا الْجَهْدَ وَالْجُوعَ / وَاكْشِفْ عَنَّا مِنْ الْبَلَاءِ / مَا لَا يَكْشِفُهُ غَيْرُك / اللَّهُمَّ إنَّا نَسْتَغْفِرُك / إنَّك كُنْت غَفَّارًا / فَأَرْسِلْ السَّمَاءَ عَلَيْنَا مِدْرَارًا 


Ya Allah turunkan hujan kepada kami, dan jangan Engkau jadikan kami dari kalangan orang-orang yang berputus asa. Ya Allah sesungguhnya sekelian para hambaMu dan binatang-binatang ternak berada dalam keperitan, kesusahan dan kesempitan, kami tidak mengadu melainkan kepadaMu. Ya Allah tumbuhkan tanaman untuk kami, dan turunkan hujan kepada kami yang tergolong dari keberkatan-keberkatan dari langit, dan tumbuhkan juga untuk kami keberkatan-keberkatan dari bumi. Ya Allah hilangkan dari kami kesusahan dan kelaparan, singkapkan bala dari kami, apa-apa yang tidak dapat menyingkapnya melainkan Engkau. Ya Allah sesungguhnya kami memohon ampun kepadaMu, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun, dan turunkanlah hujan yang mencukupi untuk kami.[6]




[1] Hadis riwayat Abu Daud dan dinilai Sahih oleh al-Albani di dalam Sahih Abi Daud.
[2] Hadis riwayat Abu Daud dan dinilai Sahih oleh al-Albani di dalam Sahih Abi Daud.
[3] Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim
[4] Hadis riwayat Abu Daud dan dinilai Sahih oleh al-Albani di dalam Sahih Sunan Abi Daud
[5] Hadis riwayat Abu Daud dan dinilai Hasan oleh al-Albani di dalam Sahih Sunan Abi Daud
[6] Riwayat al-Imam al-Syafie di dalam al-Umm dan Musnadnya. Syu’aib al-Arna’uth di dalam Tahkik Zaad al-Ma’aad berkata: “dan di dalam sanadnya terdapat inqitaa’ (terputus) diantara al-Syafie dan Salim bin ‘Abdillah (salah seorang periwayat hadis)

Monday, March 3, 2014

Hukum Gugurkan Hutang Dari Pemiutang Sebagai Zakat

Soalan:

Assalamualaikum, saya ingin bertanya mengenaii zakat. Bolehkan saya membayar zakat dengan cara mengurangkan hutang daripada orang miskin yang meminjam daripada saya. Contohnya si A berhutang kepada RM5000. pada tahun ini saya sepatutnya membayar zakat RM1000. Jadi pada tahun ini saya telah mengurangkan hutangnya kepada saya kepada RM4000 tanpa mengeluarkan apa-apa wang. bolehkah cara sedemikian dilakukan

Jawapan:

Tidak boleh sedemikian. Sebaliknya hendaklah diberikan kepada orang miskin zakat sehingga dia memiliki makanan untuk dimakan. Adapun hutangnya terhadap saudara, tunggulah sehingga dia mampu melangsaikannya. Allah SWT berfirman:

وَإِنْ كَانَ ذُو عُسْرَةٍ فَنَظِرَةٌ إِلَى مَيْسَرَةٍ وَأَنْ تَصَدَّقُوا خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ

Maksudnya: “dan jika orang yang berhutang itu sedang mengalami kesempitan hidup, maka berilah tempoh sehingga ia lapang hidupnya dan bahawa jika kamu sedekahkan hutang itu (kepadanya) adalah lebih baik untuk kamu, kalau kamu mengetahui (pahalanya yang besar yang kamu akan dapati kelak).” (al-Baqarah: 280)

Justeru, tidak boleh bagi seseorang muslim menjadikan kewajipan zakat untuk memelihara atau jaminan keselamatan hartanya (jaminan dia mendapat wang hutangnya). Dalam erti kata lain tidak boleh seseorang itu lari dari menunaikan zakat dengan memotong hutang dari orang miskin terhadapnya. Inilah pandangan sebahagian ulama terdiri dari mazhab Hanafi, Maliki dan Hambali dan pandangan yang Asah di sisi ulama Syafie. Di dalam al-Mausu’ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah dinyatakan:

Maksudnya: “Tidak boleh bagi pemiutang (orang yang memberi hutang) menggugurkan hutangnya dari penghutang (orang yang berhutang) miskin yang tidak mampu membayar hutangnya. Lalu pemiutang mengira (pengguguran hutangnya itu) sebagai zakat hartanya. Jika dia lakukan sedemikian tidak dikira dari zakat. Inilah pandangan ulama mazhab Hanafi, Hambali dan Maliki, melainkan Asyhab. Pandangan ini juga yang Asah di sisi ulama mazhab al-Syafie, juga pandangan Abu ‘Ubaid. Bentuk larangan (melakukan perkara ini) iaitulah zakat merupakan hak Allah SWT, maka tidak boleh bagi seseorang memalingkannya bagi mendapat manfaat untuk dirinya sendiri, atau untuk (jaminan) menghidupkan hartanya dan jaminan memperolehi semula hartanya…”


Wallahu a’lam.

Wednesday, February 12, 2014

Sifat Fizikal dan Akhlak Nabi SAW (3)

al-Barra bin ‘Azib (البراء بن عازب) berkata:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ , رَجُلاً مَرْبُوعًا , بَعِيدَ مَا بَيْنَ الْمَنْكِبَيْنِ ، عَظِيمَ الْجُمَّةِ إِلَى شَحْمَةِ أُذُنَيْهِ الْيُسْرَى ، عَلَيْهِ حُلَّةٌ حَمْرَاءُ ، مَا رَأَيْتُ شَيْئًا قَطُّ أَحْسَنَ مِنْهُ

Maksudnya: “Rasulullah SAW adalah seorang yang pertengahan (tidak terlalu tinggi dan rendah), lebar antara dua bahu, hujung rambut sampai ke hujung dua telinga. Baginda memakai baju dan kain berwarna merah. Tidak pernah sama sekali aku (al-Barra’ bin ‘Azib) melihat sesuatu yang lebih indah berbanding baginda.” (HR al-Bukhari dan Muslim)


Pentingnya Silaturrahim

Abu Hurairah RA telah meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW pernah bersabda:

تُفْتَحُ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ يَوْمَ الِاثْنَيْنِ وَيَوْمَ الْخَمِيسِ، فَيُغْفَرُ لِكُلِّ عَبْدٍ لَا يُشْرِكُ بِالله شَيْئًا إِلَّا رَجُلًا كَانَتْ بَيْنَهُ وَبَيْنَ أَخِيهِ شَحْنَاءُ، فَيُقَالُ: أَنْظِرُوا هَذَيْنِ حَتَّى يَصْطَلِحَا، أَنْظِرُوا هَذَيْنِ حَتَّى يَصْطَلِحَا، أَنْظِرُوا هَذَيْنِ حَتَّى يَصْطَلِحَا

Maksudnya: “Dibuka pintu-pintu syurga pada hari isnin dan khamis. Lalu diberi keampunan kepada setiap hamba yang tidak mensyirikkan Allah dengan sesuatu yang lain, melainkan seorang lelaki yang ada permusuhan diantara dia dengan saudaranya. Lalu dikatakan: “Lihatlah kepada 2 orang ini sehinggalah mereka berdua berbaik semula. Lihatlah kepada 2 orang ini sehingga mereka berbaik semula. Lihatlah kepada 2 orang ini sehingga mereka berbaik semula.” (HR Muslim)

Luasnya Keampunan Allah SWT

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah RA, Nabi SAW bersabda berdasarkan apa yang baginda hikayatkan dari Allah Azza wa jalla:

أَذْنَبَ عَبْدٌ ذَنْبًا فَقَالَ: اللهمَّ اغْفِرْ لِي ذَنْبِي. فَقَالَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى: أَذْنَبَ عَبْدِي ذَنْبًا، فَعَلِمَ أَنَّ لَهُ رَبًّا يَغْفِرُ الذَّنْبَ وَيَأْخُذُ بِالذَّنْبِ. ثُمَّ عَادَ فَأَذْنَبَ، فَقَالَ: أَيْ رَبِّ اغْفِرْ لِي ذَنْبِي. فَقَالَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى: عَبْدِي أَذْنَبَ ذَنْبًا فَعَلِمَ أَنَّ لَهُ رَبًّا يَغْفِرُ الذَّنْبَ وَيَأْخُذُ بِالذَّنْبِ. ثُمَّ عَادَ فَأَذْنَبَ، فَقَالَ:  أَيْ رَبِّ اغْفِرْ لِي ذَنْبِي. فَقَالَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى: أَذْنَبَ عَبْدِي ذَنْبًا، فَعَلِمَ أَنَّ لَهُ رَبًّا يَغْفِرُ الذَّنْبَ وَيَأْخُذُ بِالذَّنْبِ، اعْمَلْ مَا شِئْتَ فَقَدْ غَفَرْتُ لَكَ

Maksudnya: “Seorang hamba melakukan doa, lalu dia berkata: “Ya Allah ampunkanlah dosaku.” Lalu Allah yang Maha berkat berfirman: “HambaKu telah melakukan dosa. Dia mengetahui bahawa dia memiliki tuhan yang mahu mengampunkan dosa, dan boleh mengenakan hukuman terhadap dosa.” Setelah itu hamba tadi mengulangi dan berdosa sekali lagi. Lalu dia berkata: “Wahai tuhan, ampunkan dosaku.” Lalu Allah yang Maha berkat berfirman: “HambaKu telah melakukan dosa. Dia mengetahui bahawa dia memiliki tuhan yang mahu mengampunkan dosa, dan boleh mengenakan hukuman terhadap dosa.” Setelah itu hamba tadi mengulangi dan berdosa sekali lagi. Lalu dia berkata: “Wahai tuhan, ampunkan dosaku.” Lalu Allah berfirman lagi: “HambaKu telah melakukan dosa. Dia mengetahui bahawa dia memiliki tuhan yang mahu mengampunkan dosa, dan boleh mengenakan hukuman terhadap dosa. Lakukanlah apa yang kamu kehendaki, sesungguhnya Aku telah memberi keampunan kepada kamu[1].” (HR Muslim)

Di dalam hadis lain baginda bersabda:

إِنَّ الشَّيْطَانَ قَالَ: وَعِزَّتِكَ يَا رَبِّ، لَا أَبْرَحُ أُغْوِي عِبَادَكَ مَا دَامَتْ أَرْوَاحُهُمْ فِي أَجْسَادِهِمْ. قَالَ الرَّبُّ: وَعِزَّتِي وَجَلَالِي، لَا أَزَالُ أَغْفِرُ لَهُمْ مَا اسْتَغْفَرُونِي

Maksudnya: “Sesungguhnya Syaitan berkata: Demi kemuliaanMu wahai tuhan. Pasti aku akan berterusan memesongkan para hambaMu selama-mana nyawa berada di dalam tubuh badan mereka. Allah berfirman: “Dan demi kemuliaanKu dan keagunganKU, aku akan sentiasa memberi keampunan kepada mereka jika mereka meminta ampun daripadaku.” (Hadis Sahih riwayat Ahmad 10974)

Di dalam al-Quran Allah SWT berfirman:

Maksudnya: “dan sesiapa Yang melakukan kejahatan atau menganiaya dirinya sendiri (dengan melakukan maksiat) kemudian ia memohon ampun kepada Allah, nescaya ia akan mendapati Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (al-Nisa’: 110)

[1] Ia bermaksud selama mana seorang hamba itu terus meminta ampun kepadaNya apabila berdosa.

Friday, February 7, 2014

Sifat Fizikal Nabi SAW (2)

Daripada Anad bin Malik RA katanya:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَبْعَةً، لَيْسَ بِالطَّوِيلِ وَلَا بِالْقَصِيرِ، حَسَنَ الْجِسْمِ، وَكَانَ شَعْرُهُ لَيْسَ بِجَعْدٍ وَلَا سَبْطٍ، أَسْمَرَ اللَّوْنِ إِذَا مَشَى يَتَكَفَّأُ

Maksudnya: “Rasulullah SAW adalah seorang yang pertengahan tingginya.  Tidak terlalu tinggi dan tidak rendah. Elok tubuh badan baginda. Rambut baginda tidak terlalu kerinting tidak juga terlalu lurus. Kulit baginda berwarna putih dan sedikit kemerahan. Apabila baginda berjalan, baginda seperti menuruni kawasan rendah.” (HR al-Tirmizi di dalam kitab Jami’ beliau, bil. 1754, dan berkata: Hasan Sahih Gharib)

Sifat Fizikal Nabi SAW (1)

Daripada Anas bin Malik RA katanya:

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ ، أَنَّهُ سَمِعَهُ , يَقُولُ : " كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ , لَيْسَ بِالطَّوِيلِ الْبَائِنِ ، وَلَا بِالْقَصِيرِ ، وَلَا بِالأَبْيَضِ الأَمْهَقِ ، وَلَا بِالآدَمِ ، وَلَا بِالْجَعْدِ الْقَطَطِ ، وَلَا بِالسَّبْطِ ، بَعَثَهُ اللَّهُ تَعَالَى عَلَى رَأْسِ أَرْبَعِينَ سَنَةً ، فَأَقَامَ بِمَكَّةَ عَشْرَ سِنِينَ ، وَبِالْمَدِينَةِ عَشْرَ سِنِينَ ، وَتَوَفَّاهُ اللَّهُ تَعَالَى عَلَى رَأْسِ سِتِّينَ سَنَةً ، وَلَيْسَ فِي رَأْسِهِ وَلِحْيَتِهِ عِشْرُونَ شَعْرَةً بَيْضَاءَ


Maksudnya: “Rasulullah SAW bukanlah seorang yang terlalu tinggi, bukan juga seorang yang rendah, bukan juga seorang yang terlalu putih. Bukan juga seorang yang berambut kerinting, bukan juga seorang yang berambut terlalu lurus. Allah melantik baginda menjadi rasul ketika baginda berumur 40 tahun. Baginda menetap di Mekah selama 10 tahun (sebagai Rasul) dan di Madinah selama 10 tahun. Allah mewafatkan baginda ketika penghujung umur baginda 60 tahun, (Ketika itu) uban di kepala dan janggut baginda tidak sampai 20 helai.” (HR al-Bukhari dan Muslim. Demikian juga al-Tirmizi di dalam kitab Jami’ beliau, 3623)


§     Ungkapan فَأَقَامَ بِمَكَّةَ عَشْرَ سِنِينَ bermaksud baginda menetap di Mekah setelah diangkat menjadi Nabi. Dalam sebahagian riwayat dinyatakan baginda menetap di Mekah setelah diangkat menjadi Nabi selama 13 tahun. Setelah sempurna tempoh menjadi Nabi selama 13 tahun ini, baginda berhijrah ke Madinah. Riwayat yang menyatakan baginda tinggal di Mekah selama 10 tahun dapat difahami ia dikira bermula baginda menzahirkan dakwah, kerana setelah diangkat menjadi Nabi, baginda menyembunyi atau berdakwah secara rahsia selama 3 tahun, iaitulah setelah turunnya surah al-Muddatthir yang di dalamnya terdapat arahan untuk menzahirkan dakwah.

§     Ungkapan وَتَوَفَّاهُ اللَّهُ تَعَالَى عَلَى رَأْسِ سِتِّينَ سَنَةً bermaksud: Allah “mewafatkan baginda ketika penghujung umur baginda 60 tahun.” Dan riwayat yang lebih masyhur, thabit dan lebih sahih ialah Allah SWT mewafatkan baginda ketika baginda berumur 63 tahun. Riwayat yang menyatakan baginda wafat ketika berumur 60 tahun boleh juga difahami periwayat hadis menyatakannya dalam bentuk menggundarkan kepada bilangan puluh yang paling hampir (إلغاء الكسر), justeru 63 lebih hampir kepada 60.

wallahu a'lam