Tuesday, July 8, 2014

Siapakah Orang Yang Dibunuh Oleh Nabi SAW?

Soalan:

Pernahkah Nabi SAW membunuh seseorang dari kalangan musuh baginda?

Jawapan:

Ya, baginda SAW telah membunuh seorang lelaki musyrik yang bernama Ubai bin Khalaf dalam peperangan Uhud setelah Ubai mencari-cari baginda untuk membunuh baginda, sambil dia berkata:  “Aku tidak akan terlepas bebas jika dia (Muhammad SAW) bebas.” 

Kata ‘Abd al-Razzaq di dalam Musannafnya: 

“Adapun Ubai bin Khalaf  katanya: “Demi Allah aku pasti akan membunuh Muhammad.” Perkataanya itu sampai ke pengetahuan Rasulullah SAW, baginda bersabda: “Bahkan aku yang akan membunuhnya, InsyaAllah.” Kata ‘Abd al-Razzaq: “Seorang lelaki yang mendengar perkataan Nabi SAW tersebut berlalu dan pergi menemui Ubai bin Khalaf dan dikatakan kepadanya: “Ketika dikhabarkan kepada Muhammad apa yang engkau (Ubai bin Khalaf) katakana, beliau (Muhammad SAW) berkata: “Bahkan aku yang akan membunuhnya, Insyaallah.”   Perkhabaran itu menyebabkan Ubai bin Khalaf ketakutan dan berkata: “Kamu bersumpah dengan Nama Allah yang kamu benar-benar mendengar dia berkata sedemikian?” lelaki itu menjawab: “Ya!” lalu berita itu memberi kesan kepada dirinya, kerana mereka semua (orang-orang Quraisy) tidak pernah mendengar Rasulullah SAW mengucapkan sesuatu melainkan perkara itu benar. Pada hari peperangan Uhud, Ubai bin Khalaf keluar ke medan perang bersama dengan orang-orang muysrikin lainnya. Ubai mencari-cari peluang baginda dalam keadaan lalai untuk bertindak ke atas baginda. Tiba-tiba seorang lelaki dari kalangan muslimin menghalang Ubai dengan Nabi SAW. Apabila Rasulullah melihat keadaan itu, baginda bersabda: “Biarkan dia.” Lalu baginda mengambil sebilah senjata dan menikamnya – ada juga yang berkata: baginda membalingnya dan tepat mengenai bahagian bawah lehernya, di bawah pelindung lehernya di bahagian atas baju besinya. Darah tidak banyak keluar dan kesemuanya terhimpun di bahagian lehernya, menjadikan dia berteriak seperti teriak seekor lembu. Kawan-kawannya datang dan memikulnya dalam keadaan dia berteriak . mereka berkata: “kenapa ini? Demi Allah tiada apa denganmu melainkan toresan.” Lalu Ubai bin Khalaf berkata: “Demi Allah, jika tidak kena kepadaku melainkan air liurnya, pasti sudah cukup untuk membunuhku. Bukankah dia (Muhammad SAW) telah berkata: “Aku akan membunuhnya (Ubai bin Khalaf), Insyaallah?” setelah berlalu sehari diapun mati dan termasuk dari kalangan ahli neraka.”

Syeikh al-Islam Ibn Taimiyyah berkata: “Nabi SAW adalah manusia yang paling sempurna dalam keberanian yang amat diperlukan bagi seseorang pemimpin perang. Baginda tidak pernah membunuh seorangpun dengan tangan baginda sendiri melainkan Ubai bin Khalaf, yang dibunuh baginda dalam peperangan Uhud yang baginda tidak pernah membunuh seorang lain sebelum atau selepasnya sama sekali.” (Minhaj al-Sunnah al-Nabawiyyah)

Di dalam hadis yang diriwayatkan oleh Ahmad di dalam Musnadnya daripada Ibn Mas’ud:


Maksudnya: “Sesungguhnya manusia yang paling dahsyad diazab pada hari kiamat ialah seorang lelaki yang dibunuh oleh Nabi atau membunuh seorang Nabi, pemimpin kesesatan dan pembuat berhala.” (HR Ahmad dan dinilai Hasan oleh al-Arnaut)

Wallahu a’lam. 

16 comments:

tomi putra said...

tak bisa di jadikan panutan seseorang yang pernah membunuh

tomi putra said...

tak bisa di jadikan panutan seseorang yang telah membunuh umat manusia

henri kurniawan said...

Berkatalah terus anda tomi sehingga menjadikan dasar kami untuk mengurusmu

henri kurniawan said...

Berkatalah terus anda tomi sehingga menjadikan dasar kami untuk mengurusmu

henri kurniawan said...

Berkatalah terus anda tomi sehingga menjadikan dasar kami untuk mengurusmu

Ben Yamin said...

walau cuma sekali saja membunuh dengan pedang,tetap saja dia seorang pembunuh,hanya orang bodoh yang tak punya wawasan luas yang asal ikut saja tanpa berpikir untuk mengikuti ajaran sang pembunuh itu

Vebriel RM said...

jika posisimu akan di bunuh,apa yg kamu lakukan??? jika ada sahabat dan saudaramu yg di bunuh,apa yg kamh lakukan??

Vebriel RM said...

jika posisimu akan di bunuh, apa yg km lakukan? melawan atau diam saja?

M.Indrajaya said...

Pasrah seperti yang sudah diajarkan oleh yesus mereka ketika di salib.

yohanes wang said...

Mungkin ini yg d tiru ISIS

Ahmad Dinejad said...

yang kristen berarti imannya lemah semua nih (semua sedunia) pasalnya pasti ga ada orang kristen yang mau dibunuh dengan pasrah, kalo mau dibunuh pasti ngelawan aowkoakw kasian tuh yesusnya..

gedibaleAllah said...

kok bersumpah demi Alloh si ubay ini,?

cakraalhatta said...

Lihatlah kisah para nabi , nabi musa pernah membunuh seorang qibti , nabi daud membunuh jalud , Apanya yg salah? Pasrah seperti yesus? Yesus saat di salib berkata eli eli lamasabakhtani ,"tuhanku,tuhanku kenapa kau tinggalkan aku". ... Itu yg namanya pasrah?
Oke anggap aja yesus pasrah, kira2 ada gk kristen yg mau melakukan hal konyol saat perang tanpa melawan? Pasrah yg sebenarnya itu berusaha sekuat mungkin dan menyerahkan hasilnya pada allah, bkn tidak melakukan apa2....

Heru Sularto said...

lakum dinukum waliyadin

guntur laksono said...

yg dimaksud demi alloh dsini tak ada sdikitpun kbohongan,itu istilah sbuah kyakinan

guntur laksono said...

yg dimaksud demi alloh dsini tak ada sdikitpun kbohongan,itu istilah sbuah kyakinan